Pages

Monday, September 28, 2009

Mihun Sup Kicap Pedas

Salam buat semua. Sungguh pedas mihun sup yang ku makan ini. Pedas. Namun cukup menghilangkan lapar di kala tengahari yang damai ini. Tekak aku tidak larat untuk mengunyah nasi pada tengahari ini. Mungkin kerana kesan bulan Ramadhan masih lagi kuat pada diriku. Atau mungkin aku masih kenyang sarapan pada pagi tadi. Yang penting, aku sudah mengisi nutrisi yang cukup untuk badan aku. Yang penting perut ini terisi dan tidak dibiarkan terseksa dan membiarkan ia merayu-rayu minta diisi. =)
Di atas meja yang berkedudukan di tengah-tengah kafeteria HS ini, aku merajinkan tangan aku menaip seberapa banyak bait untuk entri kali ini. Sekarang ini aku sedang bersendirian, menggunakan komputer riba milik CINTA HATI aku..hehe..harta sepencarian ni...hahaha...apa yang aku merepek ni?..hmm...berputar otak aku bergerak memikirkan apa yang hendak ditulis. Mungkin aku boleh menulis tentang makcik 'cleaner' yang sedang sibuk mengemas pinggan-pinggan yang dibiarkan oleh para pelajar yang baru selesai makan tengah hari. Sungguh bersungguh makcik ini bekerja, bertungkus-lumus untuk mencari rezeki. Bila difikir balik, banya peluang pekerjaan di Malaysia ni, tetapi hendak melihat anak-anak Malaysia memenuhi lompong kekosongan kerja itu, susah hendak ditemui. Rata-rata yang mengisi ruang pekerjaan di Malaysia ini, rakyat asing. Ambil contoh terdekat, Makcik 'cleaner' di hadapanku ini. Sedang menjamu selera sesudah selesai menyiapkan kerja-kerja beliau. Kenapa keadaan ini mesti berlaku di Malaysia? Rakyat kita ramai, tetapi, rakyat asing juga yang diambil bekerja. Anak-anak Malaysia? Nun di tengah jalan, me'rempit' sini sana, nun jauh di lorong-lorong kotor, menghisap ganja, dadah serta bermacam lagi ubatan 'asyik'. Mana anak-anak Malaysia?di Tanah Air yang sudah 52 tahun mencapai kemerdekaan?Mana mereka? Kenapa mesti diabaikan anak-anak sendiri, ibrarat pepatah Melayu, "kera di hutan disusukan, anak di rumah mati kelaparan". Begitulah boleh diibaratkan Malaysia. Apa salahnya rakyat Malaysia diambil untuk menjadi buruh binaan?Apa salahnya tukang sapu atau tukang kebun di kalangan rakyat Malaysia? Satu fenomena yang harus kita fikirkan bersama. Tanah air sendiri, tetapi bukan kita yang membangunkan negara, orang luar yang membangunkan negara kita. Aku tinggalkan persoalan ini untuk kalian membuat penilaian.
Suasana makin lengang di kafeteria HS ini. Ramai sudah berkejaran untuk ke kelas. Aku masih sibuk melayari laman sesawang ini untuk menyiapkan tugasanku. Lega petang ini kelas aku tiada. Boleh lah aku meluangkan masa menyiapkan tugasan serta 'update' blog aku. Penat, tetapi perjuangan harus diteruskan. Ku terus hanyut dalam kesibukan ini. Wassalam.

Saturday, September 26, 2009

Nasi Lemak Sambal Sotong

Salam buat semua. Entah kenapa nama makanan menjadi pilihanku untuk menghiasi tajuk entri aku kali ini. Mungkin 'mood' aidilfitri masih lagi bersemangat dalam diriku untuk ku titipkan menjadi nukilan entri aku. Hmm..sudah seminggu kita menyambut aidilfitri, ku harapkan semoga aidilfitri kali ini membawa seribu erti buat kalian. Aku? padaku aidifitri kali tambah istimewa tatkala aku dapat berjumpa dengan sahabat-sahabat lama serta guru kelasku ketika di bangku sekolah rendah, Pn. Siti Rodziah. Alangkah gembiranya hatiku tatkala dapat berjumpa beliau dan bertanya khabar akan dirinya. Walaupun kulihat dia semakin kurus, mungkin dek kesibukan menjaga anak-anak atau mungkin kesibukan mendidik anak bangsa membuat beliau agak susut. Namun, beliau langsung tidak menampakkan kesuraman atau kemuraman, beliau tambah ceria dengan kehadiran kami, anak-anak didik beliau. Gembira. Dapat berjumpa dengan kami. Sangat besar jasa beliau. Beliau lah yang pertama mendidik kami dari awal. Kalau tidak kerana jasa beliau, masakan kami boleh berjaya seperti sekarang. Kerana didikan dari awal beliau telah membuka jalan pada kami untuk membina diri masing-masing.


Setiba di rumah beliau, jam baru menunjukkan jam 5.00 petang. Saat kami memberi salam, beliau terus menyambut kami dengan senyuman yang pernah beliau ukirkan ketika menjadi guru kelas kami. Sangat manis & ikhlas. Nasi lemak sambal sotong merupakan santapan yang disediakan oleh cikgu. Pedas tetapi kepedasan itu dapat dilupakan dek keramahan cikgu melayan kami. Walaupun sudah lebih 10 tahun tidak bersua, namun cikgu tidak pernah melayan kami seperti orang asing. Malahan beliau melayan kami sepertimana kami 10 tahun lalu semasa beliau menjadi guru kelas kami. Walaupun gembira berjumpa, sedih tetap menyelubungi kerana tidak semua rakan sekelas kami hadir. Semua sudah berkerjaya. Aku terbayang, bila lagi dapat kami berjumpa lagi, kerana sekiranya kami semua sudah sibuk, mana mungkin akan ada masa kami untuk bertemu lagi. Namun aku berdoa, semoga cikgu sentiasa dirahmati dan dimurahkan rezeki...Amiin..Wassalam.

Friday, September 25, 2009

Nasi Himpit Berkuahkan Lontong

Salam buat semua. Sudah hampir sebulan blog ini tidak digarapkan dengan nukilan-nukilan hatiku yang sedia maklum sentimental. Hehe. Bukan memuji diri, tetapi sekadar jenaka buat si pembaca bisa tersenyum. Senyum itu kan sedekah. Tidak begitu?;-)...Kekadang diri ini amat culas untuk mengarang entri untuk blog ini, bukannya bosan, tetapi idea-idea tidak bisa timbul untuk kugarapkan menjadi sebuah entri yang mampu memberi sesuatu ke si pembaca. Bukan sekadar bahan picisan yang tidak memberi apa-apa kepada orang yang membaca. Mengapa agak puitis kata-kataku kali ini? Mungkin kerana baru sahaja selesai menghabiskan novel karya terbaru Faisal Tehrani berjudul 'Maaf Dari Sorga'. Aku amat menggemari karya-karya Faisal Tehrani, setiap karya beliau pasti ada mesej-mesej yang berguna kepada pembacanya, serupa lah halnya dengan 'Maaf Dari Sorga' ini. Jika sekali imbas, bisa kita mengatakan karya beliau kali ini agak tahyul dan khayalan semata. Tetapi kira kita telusuri setiap bait tulisan beliau, sebenarnya novel ini bukan tahyul mahupun khayalan. Malahan, ia bisa menyedarkan kita akan kesalahan serta dosa yang kita seringkali lakukan di dalam dunia ini. Tulisan beliau mempunyai elemen-elemen satira yang begitu tajam sekali. Ingin sekali ku sarankan kepada sahabat2 sekalian untuk membaca karya Faisal Tehrani ini. Jamin kalian bisa terpegun dengan karya ini=)
Apa kaitan nasi himpit dengan entri ini? Jawapannya mudah, sekarang kita berada dalam bulan Syawal, nasi himpit amat molek benar dan secocok dengan Syawal. Lontong? Baru-baru ini, pada raya pertama, aku menikmati santapan nasi himpit berkuahkan lontong. Amat asyik sekali rasanya, bak kata 'tagline' KFC..sehingga menjilat jari...tetapi aki tidaklah sampai begitu sekali..amat buruk lakunya..hehe. Apa kaitan? Sekadar menjadi penyedap dan mukadimah entri aku..hehe. Lidah aku sudah semakin sebati dengan masakan Jawa. Mungkin jodoh aku pun dengan seseorang yang ada darah Jawa.;-) Syawal kali ini amat bermakna bagiku. Mengapa? mungkin kerana hati aku telah ditemani oleh hati yang istimewa untuk tahun kedua Syawal aku. Hati aku sentiasa gembira kerana tidak lagi sunyi menyambut Syawal. Hatiku sentiasa setia ditemani hati yang istimewa itu. Kuharapkan agar hati itu akan terus setia menemani hati ku sampai bila-bila...aminnn=).
Karya yang ringkas bisa kutitipkan kali ini. Ringkas namun cukup meluahkan apa yang terkandung dalam lubuk hati ini. Apa aku nak buat selepas ini? Ingin meluangkan masa menelusuri karya terbaru Faisal Tehrani..'Ketupat Cinta'...Salam Aidilfitri...Wassalam.=)

Sunday, June 28, 2009

Selamat Berjuang Adik-adikku

















Salam buat semua, so entri kali ini agak sentimental sedikit..huhu..bukan ape..sewaktu entri ini ditulis, adalah hari terakhir aku membimbing adik-adik tingkatan 2 ini...sebab aku nak cuti dan buat persediaan untuk sambung belajar. Walaupun masa aku dengan mereka ini agak singkat serta terbatas..tetapi terlalu banyak memori yang terkumpul sepanjang aku dengan adik-adik ini..bukan setakat aku dapat berkongsi pengalaman aku dengan mereka ini..tetapi aku juga dapat belajar sesuatu daripada mereka..aku tahu mereka ini memerlukan sokongan yang tak berbelah bagi serta sokongan yang tanpa jemu baik daripada keluarga mahupun guru-guru mereka. Mereka sebenarnya punya potensi untuk menjadi insan yang cemerlang suatu hari nanti..tetapi jika tanpa bimbingan..mereka tidak dapat mengecapi kecemerlangan itu..apa yang penting..manusia itu sama..tiada beza..kecuali ketaqwaan..nah..sudah jelas apa yang difirmankan Allah..jadi siapa kita untuk menghukum serta menilai seseorang itu baik atau buruk..jahat atau baik?..apa lebihnya kita daripada orang lain?..we are the same..jadi..aku sentiasa mendoakan supaya adik-adik ini akan berjaya suatu hari nanti dan sentiasa ingat akan frasa ini.."do not judge a person before you know him"..wassalam..

Saturday, June 27, 2009

Seketika Itu...

Dunia ini ibarat pentas yang amat dahsyat besarnye..dan kite manusia yang kerdil ini..adalah pelakon-pelakonnye..hebat sekali ciptaan tuhan..tak siapa boleh mencabar kehebatan yang maha Esa ini..dlm kehenigan pagi..seketika aku melayar laman sesawang dan membuka portal facebook..aku tibe2 merasai kesyukuran yang amat sangat..sbb?..sbb aku dikelilingi insan2 yang unik serta hebat dlm hidup aku..hebat sekali perencanaan Allah yang Esa..kerana mengurniakan aku insan2 ini sebagai sahabatku..terlalu banyak perkara aku pelajari secara 'indirectly' dlm proses membentuk diriku menjadi insan yang 'improve' dari sehari ke sehari...bkn mudah nk dpt satu pendidikan yg informal dr tuhan yang Esa...kerana itu Allah mengurniakan kita akal supaya kita bole berfikir tentang kejadian yang berada di sekeliling kita...Allah juga sudah berfirman yg tiap2 satu yg dijadikan oleh Nya bukan sia-sia..tetapi ada maksud tersirat serta hikmah di sebaliknya..alhamdulillah aku sudah pelajari sedikit sebanyak perkra-perkara yg berlaku dlm hidupku..semua itu mengandungi hikmah yg kita perlu cari..sentiasa redha dan berazam untuk menjadi insan yg terbaik untuk hari-hari yg seterusnya..wassalam..

Friday, June 5, 2009

Bila Irama Laici Kang Dan Banana Bersatu

Adik-Adik Kami
Si Banana...Tiberr camtue

Si Laici Kang..tiberr

Khusyuk Ke Tido bdk2 Nie?

Smile...Your on Candid Camera!...=)

Adik-Adik ku

Thursday, June 4, 2009

Bila aku membawa 'SEMANGAT AKHI' to the 'NEXT LEVEL'












Manisnya perkara yang kita buat apabila kita suka dengan apa yang kita buat, serta ikhlas dengan apa yang kita buat. Mungkin itulah yang dirasai diriku apabila aku memberi sumbangan aku kepada adik-adik aku ini. Gambar-gambar yang aku paparkan adalah aktiviti-aktiviti yang aku jalankan sepanjang cuti semester aku kali ini. Cuti semester aku kali ini menjadi lebih bermakna apabila aku masuk ke setiap sekolah di daerah Sitiawan dan menyampaikan serta berkongsi sedikt ilmu untuk adik-adik ini. Yang lebih menyeronokkan ialah apabila aku membawa bersama semangat AKHI yang aku pelajari sepanjang aku di UIA. Aku bawa bersama-sama lawak gila-gila serta macam-macam lagi. Adik-adik ini aku anggap macam adik-adik aku sendiri. Tiada jurang antara mereka dan aku. Walaupun ini bukan mentoring, tetapi aku tidak terlalu formal, menyampaikan secara bersahaja supaya adik-adik ini dapat apa yang ingin aku sampaikan. Yang penting aku dah bawa semangat AKHI yang tidak pernah pudar dalam diri ini ke peringkat yang lebih tinggi lagi. Lihatlah bagaimana adik-adik ini berebut-rebut nak autograf, macam artis pula rasanya.hehehe.Tetapi, yang penting aku belajar banyak perkara, untuk membentuk diri ini menjadi seseorang yang boleh berbakti kepada masyarakat. Mungkin menjadi seorang wakil rakyat, siapa tahu, kan?hehehe. Wassalam.

Wednesday, May 20, 2009

Seri Manjung 3:45am

3:45 am, kami mengatur langkah untuk kembara kami. 3 bersaudara tapi tiada sebarang pertalian darah, cuma persamaan yang ada adalah minat serta semangat membuatkan kami seolah-olah bersaudara. Dengan berhati-hati kami mengatur langkah. Sekalian lampu ditutup untuk tidak menyebabkan TNB boleh cas lebih-lebih. Aturan langkah semakin laju tetapi masih berhati-hati. Perancangan dibuat, aku akan menghidupkan enjin kereta, lagi dua akan cuba mengunci pintu supaya pencuri tak boleh masuk. Pintu ditutup dengan perlahan supaya lamunan Tok Ayah tidak terganggu lantas menyebabkan perancangan ini terbantut. Sejurus pintu dikunci 2 yang lain terus meluru masuk ke dalam kereta dan menuju ke destinasi yang ingin dituju. Yahoo! misi pertama berjaya.
Suasana awal pagi itu, begitu gelap kerana TNB tidak dapat membekalkan elektrik ke rumah-rumah dan lampu-lampu jalan. Namun itu tidak mematahkan semangat kami untuk kembara yang gila pada pagi itu. Dalam kegelapan yang tidak nampak apa-apa itu, kalau tak memandu dengan berhati-hati sidah pasti akan ada yang menjadi mangsa kereta aku. Destinasi pertama, ke Lumut, dengan niat untuk melepak di situ, tetapi, Lumut pun gelap juga, cuma yang kelihatan hanyalah lampu-lampu daripada kapal-kapal yang berlabuh di situ. Agak indah pemandangan yang dapat disaksikan. Lantas perjalanan diteruskan juga.
Destinasi kedua adalah ke pekan Setiawan. Tujuan ke sini untuk melepak, sebelum hajat itu dilaksanakan, kami pusing-pusing untuk melihat 'sisi gelap' pekan ini. Segala lorong-lorong hitam kami lalu, di mana nafsu membutakan hati dan memekakkan telinga, macam lirik lagu pula, hehehe. Kami hanya dapat melihat satu lembaga hitam dalam sebuah bangunan tinggal dan dalam keadaan yang mencurigakan. Kami terus berlalu tanpa segan. Kami terus melepak di kedai untuk menikmati megi goreng sebelum berangkat pulang untuk melabuhkan badan yang penat. 3:45 am yang paling gila di Seri Manjung.

Wednesday, May 13, 2009

Ketulusan Hati-OST Aqso & Madina

Sedihku Sakitku Kuterima
Kurela Kupasrah Jalanku
Ini Suratan
Aku Dicoba
Demi Rahmat-Mu Ku Memohon

Ya Allah
Redhai Ketulusan Hati
Ya Allah
Beri Aku Ketabahan
Ya Allah
Aku Sanggup Berkorban
Demi Rahmat-Mu Ya Allah

Di Dunia Yang Sarat Godaan
Kumohon Dosaku Ampunkan
Ingin Bahagia
Dunia Akhirat
Turunkan Rahmat-Mu Untukku
video

Berikan Mereka Harapan
















Salam buat semua, entri kali ini memaparkan sedikit informasi mengenai program yang aku kendalikan bersama-sama adik-adik ini. Program ini telah berlangsung pada hari Sabtu 9.5.2009 (tarikh harijadi aku), di Akademi Krana di Seri Manjung, Perak. Jikalau dirujuk kembali pada entri aku yang lepas, blog aku kali ini lebih terarah untuk membicarakan isu-isu remaja masa kini, jadi program yang aku kendalikan ini sedikit sebanyak sebagai bakti yang aku boleh curahkan untuk sama-sama membentuk generasi muda yang berguna kepada negara. Yalah, melihat kepada situasi negara yang agak kacau-bilau dengan isu-isu politik semasa yang tidak sudah-sudah, apa akan jadi pada generasi muda kita? Jadi mereka ini perlu dibimbing dan ditunjuk jalan untuk mereka menempuhi liku-liku kehidupan yang penuh pancaroba ini.

Program ini terbahagi kepada 2 sesi, sesi pagi untuk adik-adik darjah 4, 5 & 6, fokus yang diberikan untuk sesi pertama ini adalah lebih untuk mengajak mereka seronok untuk belajar. Umpama pepatah, "melentur buluh, biarlah dari rebung", jadi untuk mengaplikasikan pepatah itu, adik-adik ini telah diajar untuk mengubah cara mereka belajar dan memupuk pemikiran yang kreatif. Maksud di sini adalah supaya mereka berdaya kreatif dalam cara mereka belajar, mungkin dari segi menyediakan nota dan cara memberi perhatian dalam kelas. Mereka telah dibahagikan kepada kumpulan-kumpulan kecil untuk sesi LDK. Mereka telah diberi tugasan untuk mencipta 'Pulau Impian'. Objektif LDK ini adalah untuk memupuk kerjasama antara mereka dan memupuk daya kreatif adik-adik ini.

Sesi kedua pula telah dijalankan pada sebelah petang dan khusus untuk adik-adik tingkatan 1 & 2. Fokus yang ditekankan pada sesi kali ini adalah mengenai matlamat hidup, membina keyakinan diri serta menyatakan kepada mereka yang kejayaan itu akan datang dari kegagalan dan kegigihan. Sebenarnya, kita perlu menghadapi kegagalan sebelum kita boleh memperoleh kejayaan, kerana dari kegagalan itu buatkan kita bangkit serta berusaha memperbaiki diri. Aku ingin berikan satu kisah mengenai seorang tua yang bangkit daripada kegagalan dan kini telah membentuk legasinya sendiri. Kisah ini mengenai seorang pesara tentera yang tidak mahu bergantung kepada wang pencennya. Lalu beliau telah mencipta satu resipi ayam dan dijaja ke kedai-kedai. Tetapi, dari kesemua kedai yang beliau pergi, satu pun tidak berminat dengan resipi ayam yang dicipta itu. Pada mereka, resipi itu semua boleh buat. Tetapi orang tua ini tidak putus asa, beliau terus mencuba untuk menjaja reipi ayam beliau, akhirnya pada kedai yang ke 1000, resipi ayam beliau telah diterima, dan kini resipi itu telah terkenal ke seluruh dunia. Itulah legasi yang telah dibawa oleh Colonel Sanders, pengasas KFC. Itulah contoh orang yang tidak pernah putus asa dengan kegagalan, dan hasilnya, resipi beliau telah berjaya memikat seantero dunia. Jadi, bagaimana seorang tua boleh mempunyai semangat yang begitu tinggi, inikan kita generasi muda yang masih mempunyai semangat yang kental, sudah seharusnya, lebih lagi. Sesi kali ini, diakhiri dengan LDK 'Menara Impian'. Mereka dikehendaki untuk membina menara menggunakan straw, suratkhabar dan soletep. Objektifnya adalah untuk memupuk sikap untuk berjaya walau apa pun cabaran yang mendatang.
Kesimpulannya, program ini bukan setakat memberi manfaat kepada adik-adik ini, tetapi, memberi aku sedikit sebanyak perkara baru dan pengalaman baru. Kita kena sentiasa ingat, kita lahir di dunia ini menjadi Khalifah di muka bumi dan da'ie, rebutlah peluang yang telah diberikan untuk manfaat sejagat.

Tuesday, May 12, 2009

Hamster

Thursday, May 7, 2009

Believe In Yourselves

video

Dari Mata Jatuh ke Hati

Salam buat semua, entri kali ini bukan jiwang, tetapi sekadar ekspresi yang diluahkan secara puitis(hehehe). Apa yang dimaksudkan dengan tajuk entri kali ini adalah mengenai keadaan yang aku lihat secara dekat dan aku sendiri berada di dalam situasi tersebut, pendek kata, masalah sosial yang berlaku dalam masyarakat khususnya, Melayu. Hal ini berlaku ketika aku sekarang bergelar seorang guru tuisyen sambilan bertujuan untuk mengisi masa lapang, mencari duit tambahan untuk smabung belajar dan juga untuk mengasah 'skill' masuk dalam masyarakat. Boleh dikatakan aku sangat teruja dan gembira bila diberi peluang dan Allah telah mengurniakan aku semangat serta keterujaan untuk membantu adik-adik ini.

Dipendekkan cerita, aku telah ditugaskan untuk mengendalikan satu sesi yang dipanggil 'brainwash' untuk adik-adik tingkatan 5. Aku telah difahamkan oleh staff tempat aku bekerja ini, rata-rata adik-adik tingkatan 5 ini mempunyai masalah sosial yang teruk, sebagai contoh paling mudah, 'coupling'. Tidak dinafikan manusia mempunyai naluri untuk dicintai dan mencintai ataupun menyayangi serta disayangi. Cuma pembawakan itu perlulah benar-benar ikhlas dan jujur. Yang paling penting tanggungjawab. Berbalik kepada cerita aku tadi, adik-adik tingkatan 5 ini yang 'coupling' ini berlebih-lebihan dalam pergaulan mereka. Adakala, bila pasangan mereka merajuk, sampai ke tempat tusyen mereka bawa masalah itu. Kadang-kadang, yang perempuan merajuk, lari ke makmal komputer dan si lelaki berkejar untuk memujuk pasangan mereka. Bila aku mendengar cerita-cerita yang kurang enak ini, aku merancang untuk membuat 'sharing moment' dengan adik-adik ini. Aku ingin mendengar masalah mereka serta berkongsi cerita dengan mereka. Ketika sesi inilah aku agak tersentuh.

Ketika aku mengendalikan sesi ini, aku dapat lihat adik-adik ini, penampilan mereka, pergaulan mereka, yang lelaki dengan memakai rantai, yang perempuan dengan pakaian yang tidak menutup aurat dan pelbagai fesyen yang diadaptasi dari Barat. Ketika aku mengendalikan sesi ini, apa yang buat aku tersentuh adalah, adik-adik ini sebenarnya ada matlamat, mahu membina diri mereka, potensi ada dalam diri mereka, cuma yang penting, panduan dan bimbingan perlu diberikan kepada mereka. Ada dikalangan adik-adik ini bila aku nyatakan kepada mereka akan pentingnya ilmu supaya mereka boleh menjadi manusia yang berguna, ada yang tekun mendengar dan yang paling penting mereka meluahkan setiap masalah mereka. Dari situ, aku belajar sesuatu, adik-adik ini perlu bimbingan yang betul, kerana mereka masih muda dan sekiranya mereka ini tidak dibimbing dengan betul, sia-sialah generasi muda pemangkin negara ini. Yang paling buat aku tersentuh, selesai sahaja sesi tersebut, adik-adik ini mengucapkan terima kasih kepadaku dan katakan kepadaku mereka akan belajar dengan sungguh-sungguh. Aku cuma lakukan apa yang aku termampu, selebihnya adalah diri mereka sendiri. Aku doakan supaya adik-adik ini memilih jalan yang betul untuk destinasi hidup mereka. Amiin.

Wednesday, May 6, 2009

Glory..Glory United!!




Arsenal 1 United 3 (aggregate 1-4)




Bring on Barça or the Blues. United will be in Rome on 27 May to defend the Champions League trophy.The Champions League holders turned in a flawless away performance to completely dismantle Arsene Wenger's Arsenal at the Emirates Stadium, killing the tie through early goals from Ji-sung Park and Cristiano Ronaldo, before the Portuguese added gloss to the scoreline with a breakaway third.The only sour note for United came through the late dismissal of Darren Fletcher. The Scot will miss the final after being incorrectly punished for bringing down Cesc Fabregas inside the United area, allowing Robin van Persie to hammer home a late penalty.That made for a cruel end to the evening for Fletcher who, like each and every one of his colleagues, had been magnificent in overcoming the Gunners. It was in stark contrast to the manner in which the evening began, as United put the tie to bed inside 11 minutes.Arsenal supporters had been encouraged to whip up a frenzied atmosphere to try and help their side overcome a single goal deficit brought about by John O'Shea's first leg strike at Old Trafford, but the Emirates' noise levels dipped irretrievably after seven minutes.United's mantra had been obvious from the first whistle: counter attack. On the Reds' second such foray, Anderson slipped in Ronaldo, who had been detailed with the lone striker's role by virtue of his searing pace, and the Portuguese fizzed a low ball across the area. Teenage full-back Kieran Gibbs slipped at the crucial moment, allowing Park to pinch the ball and slip a shot over Manuel Almunia and into the goal.The pocket of some 3,500 United fans behind the opposite goal burst into a frenzied celebration, onewhich was still ongoing when Ronaldo put the tie out of sight just four minutes later. Having won a free-kick 40 yards from goal, he sent a trademark rocket towards Almunia's left-hand corner, and the Spaniard was unable to read the ball's flight. Game over, tie over, start packing the bags for Rome.Arsenal, understandably, were rocked. The half-hour mark had arrived before the hosts even tested Edwin van der Sar, and it was a tame header from Fabregas which called the Dutchman into action. Either side of the Spaniard's effort, Wayne Rooney and Ronaldo drew impressive saves from Almunia.With the Reds' backline in imperious, unbreachable mood, it was left to the forwards to surge forward and exploit the inevitable gaps in Arsenal's foraging formation. Ronaldo had already seen one breakaway end with an Almunia save before he struck a superb third goal.Nemanja Vidic headed an Arsenal corner as far as the Portuguese, who impishly backheeled a pass to Park before high-tailing it towards the Gunners' area. He reached his destination at the same time as Rooney's perfectly-weighted pass, and drilled a fine shot high into Almunia's goal. Cue delirium among the United supporters, and a mass exodus by their Arsenal counterparts.With Patrice Evra and Rooney at risk of missing the final with another booking, they were quickly hooked for Rafael and Dimitar Berbatov, while Ryan Giggs replaced Anderson after another impressive outing from the young Brazilian.There was more of a hint of irony, then, when Fletcher raced back to superbly touch the ball away from Fabregas deep inside the United area, only for referee Roberto Rosetti to award a penalty and brandish the red card at the heartbroken ScotVan Persie drilled home the resultant kick as Fletcher trudged down the tunnel, joining Roy Keane and Paul Scholes on the list of United players unfortunate enough to have been ruled out of European football's greatest showpiece by suspension.While dismay was ultimately the order of the day for Fletch, the overall mood among the United camp must be one of elation after one of the most emphatic European away displays in memory. The Reds are off to Rome, where Barcelona or Chelsea - both vanquished last season - will await. Forza United!

Wednesday, April 29, 2009

Kembara Jiwa & Perspektif

Salam buat semua, perumpamaan ada mengatakan, jauh perjalanan, luas pemandangan, jadi apa yang akan dipaparkan pada hari ini adalah mengenai perjalananku dari Ipoh ke Taiping pada minggu yang lalu. Sepanjang perjalanan ini, telah membuka kaca mata aku akan realiti sebenar masyarakat Malaysia, dari segi kehidupan sosial mereka. Untuk lebih khusus lagi, kehidupan sosial masyarakat Melayu di Malaysia. Ada yang negatif dan positif, ada pro dan kontranya, tapi inilah realitinya.

Perjalananku bermula ke Kuala Sepetang, tujuannya sekadar mahu melihat kesan dari PRK yang lalu. Yela, sengaja mahu melihat tempat bersejarah di mana dengan keadaan polititk Perak yang masih lagi dalam kebingungan, kita melihat bagaimana rakyat telah meluahkan rasa hati mereka pada PRK yang lalu. Agak ironi di situ, mereka sanggup membawa ramai pemimpin yang boleh dikatakan 'hardcore' untuk memancing undi rakyat, tetapi, rakyat telah menunjukkan perasaan sebenar mereka. Itulah politik, terlalu banyak gelombangnya.

Lupakan isu politik-politik ni, perjalananku diteruskan pula ke Taiping, bandar Taiping yang suatu ketika dahulu pernah menjadi Ibu Negeri Perak, memang makin membangun. Tambahan pula Taiping ini terkenal dengan Taman Tasiknya, kebetulan ketika lalu di situ, terdapat festival yang sedang berlangsung. Seperti sedia maklum, Taiping adalah kawasan tadahan hujan yang paling tinggi kerana terdapatnya kawasan bukit di situ. Ketika singgah di Bandar Taiping, aku terkesima dengan apa yang aku lihat. Ingin sekali aku memetik artikel dalam Perlembagaan Negara dan juga kata-kata 'lecturer' aku, dalam Perlembagaan Negara, seseorang Melayu itu adalah yang beragama Islam, bercakap bahasa Melayu dan mengamalkan adat Melayu, tetapi, apa yang aku saksikan ketika itu, sekumpulan remaja Melayu, dengan fesyen yang pelbagai, berambut perang, bersubang, bertindik di bibir dan macam-macam lagi gaya yang tidak menyerupai seorang Melayu. Aku berfikir sejenak, kita, khususnya bangsa Melayu selalu membangkitkan isu kebangsaan, hak-hak Melayu, tetapi, kita sendiri, tidak menepati ciri-ciri seorang Melayu, jadi, layakkah kita untuk menuntut hak-hak orang Melayu sedangkan ada anatara kita tidak menepati ciri-ciri tersebut? Ini bukan untuk menimbulkan kontroveri atau provokasi, tetapi sekadar mengajak kita semua untuk berfikir sejenak.

Lokasi terakhir adalah Pasar Minggu Changkat Jering, di sini perspektif aku beralih dari keji dan benci kepada bangga dan syukur. Di sini majoriti yang berniaga adalah kaum Bumiputera dan yang paling buat aku bangga adalah terdapat anak kecil yang membantu keluarga mereka berniaga. Tidak seperti sekumpulan anak remaja yang aku lihat di Bandar Taiping, mereka ke hulu ke hilir tanpa arah tujuan, mengganggu anak-anak gadis tanpa segan silu, sekurang-kurangnya, anak-anak kecil di Pasar Minggu Changkat Jering ini, mereka ada hala tuju dan makna dalam hidup mereka.

Kesimpulannya, perjalananku pada hari tersebut benar-benar membuka kaca mata aku dan perspektif mengenai realiti kehidupan sosial masyarakat Malaysia kini. Siapa yang patut disalahkan dalam masalah ini? Keluarga?Diri sendiri?Sistem pndidikan?..Sama-sama kita fikirkan..

Tuesday, April 14, 2009

Bila Aku "down"

Salam buat semua, sejuk pendingin udara yg membelai pipi ku tapi tak bisa menenangkan hatiku yg bergelojak lantaran terkena tempias final ku hadapi tadi. Aku cuba juga menguatkan semangatku dgn berkata, "aku sudah lakukan yg terbaik!", tapi ungkapan itu mudah jua dihakis dengan perasaan gementar yang tak henti-henti kunjung tiba dalam perasaan aku. Hmm, aku cuba juga utk menerima apa yg berlaku pada diriku pada hari ini, namun itu jua tidak mampu menangkis bisikan syaitan yang membuat pendirianku goyah. Jadi apa aku buat bila aku "down" begini?..sudah pasti aku cuba meluahkan dalam bentuk naratif yang ku ukirkan pada lembaran siber ini. Bukan untuk menagih simpati atau menonjolkan kelemahan diri, tapi sekadar bingkisan sebuah realiti kehidupan yang mengingatkan aku serta kamu yang sedang membaca warkah diri ini, yang hidup ini tak semestinya indah belaka. Kadang-kadang kita harus sedar yang kita mungkin akan terpaksa jatuh ke bawah, bukan untuk melemahkan diri kita, tetapi sebagai kekuatan untuk kita bangkit semula selepas itu.
Aku terus melakar lembaran ini, hmm..apa lagi harus ku bingkiskan untuk tatapan kamu semua, mungkin aku kadang-kadang alpa dengan tanggungjawab aku yang harus membina diri aku dan menghalang diri ini dari melakukan sebarang dosa. Hmm..aku seorang manusia yang tidak pernah terlepas dari melakukan dosa-dosa. Ya Allah, pada Mu aku memohon keampunan dan kekuatan. Tidak ada tempat lain aku dapat mengadu selain pada Mu Ya Allah....